Mengapa Dikatakan Kubah
Hijau

Para ahli sejarah menegaskan
bahwa, keberadaan kubah hijau, di atas makam Rasulullah-shallallahu-‘alaihi wa-sallam,
baru ada di abad ke-7 Hijriyah. Yang pertama kali membangunnya, adalah Sultan
Qalawun yang dikerjakan pada tahun 678 Hijriyah

Kemudian Kubah tersebut diperbarui
pada zaman, An-Nasir Hasan bin Muhammad Qalawun. Lalu diperbarui dan dikuatkan
lagi pada masa, Al-Asyraf Sya’ban bin Husain bin Muhammad pada tahun 765 Hijriyah.
Akan tetapi ada kerusakan, dan diperbaiki pada zaman, Sultan Qaytabai tahun 881
Hijriyah.

Pada tahun 886 Hijriyah,  Rumah dan kubah turut terbakar pada saat
terjadi kebakaran Masjid Nabawi. Lalu pada zaman, Sultan Qaytabai tahun 887 Hijriyah,
kubahnya diperbarui, dan dibuat pondasi yang kuat dengan meninggikan batanya.

Pada tahun 1253 Hijriyah,
Sultan Abdul Hamid Al-Utsmani mengeluarkan perintah, untuk mengecat kubah,
dengan warna hijau. Beliaulah yang pertama kali, mengecat kubah dengan warna
hijau, dan diinamakan kubah hijau sampai sekarang.

Kubah
Hijau
adalah sebuah kubah yang diwarnai dengan hijau, yang
dibangun di atas makam Rasulullah-shallallahu-‘alaihi wa-sallam dan pemimpin
Islam pertama, Abu Bakar dan Umar bin Khattab. Kubah ini berlokasi di sudut
tenggara Masjid Nabawi atau Masjid Rasulullah di Madinah
.

Paket Umroh Haji

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eskort mersineskort mersin